Mengenal E-Sport Lebih Dalam

Pop Patriotics, mungkin ada beberapa dari kalian yang udah sering denger soal E-Sport, tapi mungkin masih terdengar asing juga buat sebagian orang. Singkatnya sih, E-Sport artinya electronic sport. Sport, olahraga yang dilakuin secara elektronik atau digital, lewat gadget elektronik kaya handphone atau komputer. Kalo disamain sama main game, ya ada benernya, ada nggaknya juga sih. Soalnya, kalo tujuan main game biasanya buat ngisi waktu senggang aja, ketika kita udah ngomong soal E-Sport, ini udah jadi hal yang lebih serius dan udah bisa dikategoriin sebagai salah satu profesi di era digital ini. 

Beberapa waktu lalu, di Asian Games 2019, E-Sport jadi cabang olahraga baru yang masuk dalam kategori kompetisi. Pasti masih banyak yang bingung juga, kok bisa sih main game aja, disebut sebagai cabang olahraga? Apalagi, masuk dalam kompetisi besar kaya Asian Games segala. Buat lebih ngerti lagi soal E-Sport ini, kalian harus tau bedanya antara E-Sport dan gaming biasa. 

Kaya yang udah disebutin tadi, E-Sport udah jadi cabang olahraga baru, yang artinya secara teknis, para pemainnya juga bakal pake seragam kaya cabang olahraga lainnya kaya basket, bola atau apapun itu. Nah, artinya mereka juga secara resmi bisa disebut sebagai atlet. Walaupun kelihatannya mereka cuma duduk diam di depan layar, sebuah riset udah nunjukkin kalo ternyata denyut nadi mereka berdetak setara dengan seorang pelari yang sedang melakukan marathon. Soalnya kan main game juga perlu strategi, memicu adrenalin tinggi juga, jadi ya nggak heran kalau denyut nadi mereka berdetak secepat itu. Para at;et E-Sport, khususnya yang menggunakan PC, juga punya kemampuan bergerak yang tinggi kalo dibandingin sama orang biasa. Perlu kecepatan khusus, ternyata mereka mampu melakukan gerakan di keyboard dan mouse hingga 400 gerakan per menit, lho. Artinya kan, dengan tingginya kecepatan badan, artinya di saat yang bersamaan, kerja otak mereka juga jadi lebih keras. 

Namanya atlet, berarti mereka juga punya treatment khusus juga buat tubuh mereka sendiri. Sama aja kaya cabang olahraga lainnya, ternyata para atlet ini perlu latihan khusus buat tubuh mereka, lho. Jangan dikira karena keliatannya cuma duduk di depan komputer aja, bikin mereka bisa males-malesan dan nggak ngelakuin latihan fisik. Justru, karena mereka harus duduk berjam-jam di depan komputer, mereka harus punya trik khusus biar nggak pegel dan tetap sehat. Kalo posisi mereka nggak bener, itu juga bakal pengaruh sama kinerja mereka dalam bermain game, lho. 

Oh ya, ternyata mereka juga harus menjaga nutrisi tubuh mereka juga. Jadi, selain menjaga postur tubuh, mereka tetap harus jaga nutrisi tubuh mereka. Gizi dan nutrisi yang cukup tetep dibutuhin sama para atlet E-Sport ini. Jadi, jangan bayangin kalo mereka bakal main game sambil makan snack mecin seharian, yaaa…

Gimana, Pop Patriotics? Udah makin paham kan soal bedanya E-Sport sama gaming biasa? Walaupun masih suka salah persepsi dan dianggap sebelah mata, E-Sport bakal jadi cabang olahraga baru yang diminati sama banyak orang. Jadi, kalian minat nggak nih buat jadi atlet E-Sport?

Comments