Pangeran Diponegoro, Pahlawan Teladan Bangsa

Pop Patriotics, siapa sih yang nggak tau sama salah satu pahlawan Tanah Air, Pangeran Diponegoro? Kalo emang beneran tau, kenapa sih nama Pangeran Diponegoro dikenang banget sebagai pahlawan bangsa Indonesia. Sampe-sampe ya, Pangdip dapet julukan “Satria Piningit” di masanya. Julukan “Satria Piningit” didapet sama Pangeran Diponegoro karena udah berhasil menggerakkan rakyat buat ngelawan penjajah dan kolonialisasi. Sejarah perjuangan Pangeran Diponegoro emang nggak bakal dilupain sampe kapanpun, bahkan namanya juga udah dipake jadi nama jalan, bahkan salah satu universitas ternama di Semarang. 

 

Dengan nama asli B.R.M Antawirya, beliau lahir di lingkungan keraton Ngayogyakarta pada tanggal 17 November 1785. Kontribusi terbesar dari Pangdip terjadi waktu pergerakan ngelawan penjajah di era Hindia-Belanda yang akhirnya namanya dikenal jadi salah satu pahlawan nasional Indonesia. 


Ternyata, beliau merupakan anak tertua dari raja Jogja, Sultan Hamengkubuwono ketiga. Mungkin, gara-gara dia ternyata merupakan anak dari selir dan bukan ratu, banyak orang yang nggak tau kalo dia ternyata anak raja. Sedangkan ibunya bernama, R.A Mangkarawati yang berasal dari Pacitan, Jawa Timur. 

 

Masa kecil Pangeran Diponegoro dihabiskannya di Yogyakarta, sampe akhirnya dia mulai ikut dalam perjuangan melawan penjajah. Atas kemuliaan dan ketinggian akhlaknya, ayahnya, Sultan Hamengkubuwono ketiga jadi kagum dan berniat buat nyerahin tahta kerajaan. Namun, karena dia sadar kalo dia bukan anak ratu dan hanya anak selir, dia pun menolak tawaran itu. Soalnya dia yakin, kalo dia terpilih jadi raja, akan ada banyak protes dari banyak orang yang menolak. 

 

Semasa hidupnya, Pangeran Diponegoro udah nikah sampe sembilan kali. Wah, banyak juga ya… Dari kesembilan istrinya, ia akhirnya punya 12 putra dan 10 putri. 

Karena Pangeran Diponegoro bersifat sederhana, dia menolak buat tinggal di dalem kompleks kraton dan lebih milih buat tinggal di kampung halaman eyang buyut putrinya. 

Sepanjang gerilyanya sebagai pahlawan perang, Diponegoro dianggap bisa ngebangun dan bangkitin semangat perlawanan orang-orang di desanya. Perang Diponegoro tercetus pada tahun 1825-1830. Penyebab tercetusnya Perang Diponegoro adalah karena ia nolak Belanda melakukan kaplingisasi alias pematokan tanah di desa Tegalrejo secara paksa. Selain itu juga diberlakukannya pajak yang sangat besar, padahal tanah yang dipijak adalah tanah nenek moyangnya sendiri.

Wah, Pop Patriotics, semangat yang membara dari Pangeran Diponegoro emang patut dicontoh buat kita sebagai anak muda. Nggak cuma bisa bikin maju bangsa, tapi juga mempererat hubungan dengan orang lain. Nggak cuma itu, sifat lain yang bisa dicontoh adalah kesederhanaannya. Walaupun dia jadi seorang anggota kerajaan, dia tetep milih buat tinggal di desa, tempat asalnya. Bener-bener sosok pahlwan yang patut dicontoh nih. Nah, buat ngehormatin perjuangan Pangeran Diponegoro, DAMN!I Love Indonesia punya keluaran tees terbaru yang bergambarkan Pangeran Diponegoro dengan tujuan bisa ngebangkitin semangat beliau di antara anak muda zaman sekarang. Jangan lupa buat cek koleksi terbaru kita di website www.damniloveindonesia.com atau di Instagram kita @_damniloveindo. 

Comments

Recomended Articles