streatwear indonesia

Kenapa Jari Mesti Dicelup Abis Nyoblos Ya?

17 Feb 2017

 

Pas hari Pilkada serentak tanggal 15 Februari kemarin Damn! perhatiin di media sosial banyak banget yang pamer jarinya abis nyoblos. Soalnya Damn! juga. Ada yang satu jari penuh, ada yang setengah jari, ada yang nutupin kuku, ada yang cuma setitik gara-gara nggak mau kukunya rusak, ada yang, ah banyak deh macemnya.

Image: Instagram.com/vjdaniel

Psst.. Tapi kalian sebenernya tau nggak sih alesan dibalik kenapa jari kita mesti dicelup ke tinta abis nyoblos? Apa buat ngeramein pesta demokrasi aja? Nih Damn! bikinin artikel tentang fungsi dan sejarahnya yang mungkin buat kamu pemilih pemula belum tau fakta-fakta menarik dibaliknya.

Gemes banget sih sama nail art Hello Kitty-nya

Image: Instagram.com/cathysharon

Jadi begini awalnya, bukan cuma buat gegayaan lho celup tinta ini. Sebenernya fungsinya adalah buat keamanan. Selain nunjukkin kalau kamu udah berpartisipasi dalam menggunakan hak suaramu, tinta juga buat mencegah adanya double voting atau milih dua kali, yang mengakibatkan terjadinya kecurangan. Karena prinsipnya ‘kan satu identitas buat satu suara. Tinta ini juga nggak bisa ilang dalam jangka waktu tertentu. Ada yang satu hari, ada yang tiga hari, atau ada juga yang seminggu. Ketawan deh kalau kamu males cuci tangan ya ‘kan ya ‘kan.

Image: http://loperonline.com

Apa cuma di Indonesia yang abis nyoblos terus jarinya dikasih tanda? 

Ternyata nggak lho! Awalnya sistem ini dipakai di India. Ada sekitar 44 negara di dunia yang nerapin sistem ini. Kalau di Asia Tenggara, ada IndonesiaMalaysia, dan Myanmar. Di pemilu demokratis pertamanya, India berhadapan dengan masalah serius dimana adanya pencurian identitas. Jadi, buat mencegah satu orang milih dua kali, maka di pemilu ke-tiganya, India menerapkan penandaan tinta di jari.

Begini nih kalau di India

Image: https://cdn.sindonews.net

Kalau di Indonesia, sistem ini baru diterapkan di tahun 1955. Metodenya kurang lebih sama kayak sekarang. Warga dateng ke TPS (Tempat Pemungutan Suara) dan mencoblos di bilik suara. Tapi prosedur celup tinta baru dilakuin abis pemilu 1955. Tentu diperlukan metode baru buat menjaga pemilu sebersih mungkin.

Duh adem nih liat senyumnya Ibu Negara

Image: https://cdns.klimg.com

Fungsi celup tinta ini termasuk luar biasa penting lho, Guys. Makanya penggunaannya nggak bisa sembarangan. Ada prosedurnya. Pertama, jenis tinta harus terbuat dari ‘Silver Nitrate’. Bahan kimia itulah yang bikin tinta bisa tahan minimal satu hari. Kedua, botol tinta mesti dikocok dulu sebelum dipakai. Ketiga, jari mesti dicelupin sampai kena kuku buat ngebentuk sidik jari yang bisa awet sampai tiga hari. Kalau di Indonesia, tinta pemilu yang dipakai juga harus dapet sertifikasi halal dari MUI biar nggak ganggu syarat ibadah umat Islam.

Tim Damn! juga nggak mau ketinggalan nyoblos!

Image: Instagram.com/_damniloveindo

Terus, emangnya mesti banget jari kelingking? Kalo gue maunya jempol, gimana?

Oh, nggak wajib! Sebetulnya kamu boleh aja mau celupin jari manapun yang kamu mau. Tapi ya lazimnya emang jari kelingking. Kalo kamu kebiasaan ngupil pake jari kelingking terus mau yang dicelup jari telunjuk ya nggak apa-apa. Tapi kalo jempol nggak sayang tuh pas ngetik di handphoneGitchuuu...

Image: http://bintangdolar.com

Nah meski sekarang zaman udah maju dan ada beberapa negara yang memakai sistem e-voting, tapi ada aja tuh yang balik lagi ke pemilu konvensional karena dianggep lebih aman. Kalau di Amerika aja kemarin buat yang nggak sempet ke TPS bisa lewat internet. Tapi kalau dateng ke TPS nggak dicelup tinta melainkan dapet stiker ‘I Voted’ dan ditempel di dada. Ada beberapa restoran yang menawarkan makanan gratis buat yang abis nyoblos. Di Indonesia juga kok! Tunjukkin jari kamu yang kena tinta suka kebagian diskon. Seru ‘kan! Tapi ada juga negara yang nggak pakai tanda apa-apa abis nyoblos, kayak Korea Selatan aja gitu yang validasi pake KTP dan cek sidik jari buat konfirmasi.

Image: http://www.wtsp.com

Gimana, Guys? Bermanfaat banget ‘kan informasinya? Jangan lupa di-share biar pada tau kenapa *wink wink* 

SHARE & COMMENT
Anonymous - Wed, 27 Jun 2018 Kanapa harus warna ungu ..? Kok gk merah hijau /kuning